Moderasi Beragama, Tak Seiman Bukan Berarti Tak Punya Sisi Kemanusiaan

infojateng.id - 29 Juli 2021
Moderasi Beragama, Tak Seiman Bukan Berarti Tak Punya Sisi Kemanusiaan
Foto baliexpress.jawapos.com - (infojateng.id)
Penulis
|
Editor

KUDUS – Penanaman nilai keagamaan dalam bermedia sosial dinilai penting. Sebab, isu agama menjadi hal sensitif, dan moderasi beragama menjadi langkah penengah di antara semua perbedaan keyakinan di Indonesia. Topik ini hangat dibahas dalam webinar literasi digital yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk masyarakat Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Kamis (29/7/2021).

Salah satu narasumber diskusi virtual tersebut, Abdul Halim (redaktur Islamsantun.org) mengatakan, realitas digital saat ini menunjukkan jumlah penduduk Indonesia yang terhubung dengan perangkat digital melebihi jumlah penduduk Indonesia dan pengguna internet yang aktif di media sosial juga semakin meningkat. Realitas ini kalau tidak disikapi dengan bijak bisa menimbulkan kontradiksi, terlebih karakter masyarakat Indonesia sangat beragam.

Akses internet sudah semakin mudah, sehingga melahirkan perubahan sosial yang sangat signifikan. Banyak masyarakat yang kini memanfaatkan media sosial untuk berekspresi. Sedangkan wawasan literasi digital Indonesia dinilai masih dalam level sedang atau biasa saja, sehingga perlu ditingkatkan ke level advance agar memberikan kemanfaatan.

Menjembatani hal tersebut, pemerintah Indonesia telah merumuskan program nasional literasi digital untuk menciptakan masyarakat yang cakap dalam menggunakan dan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi. Literasi yang coba ditanamkan setidaknya meliputi empat aspek: digital culture, digital skill, digital ethics, dan digital safety.

Halim menyampaikan salah satu yang penting dalam literasi digital adalah menjaga keamanan, perlindungan terhadap perangkat digital juga akun digital. Keamanan dalam bermedia digital penting karena masifnya perubahan juga menimbulkan maraknya kejahatan digital di saat bersamaan.

“Maka, yang kita perlukan adalah bagaimana berinternet yang sehat, yaitu berinternet secara bijak yang sesuai dengan etika dan norma yang dapat melindungi diri dan orang lain dari kemungkinan bahaya dan risiko lainnya di dunia online. Secara teknis, keamanan bermedia digital adalah bagaimana kita menjaga keamanan data pribadi yang bisa saja menjadi incaran tindak kejahatan,” ujar Halim.

Perlindungan data pribadi dalam konteks bermedia digital itu dapat dilakukan dengan melindungi perangkat digital dan akun digital menggunakan password yang kuat, tidak sembarangan melakukan aktivitas menggunakan jaringan publik, tidak mengumbar privasi di media sosial, serta merahasiakan one time password (OTP) yang menjadi alat verifikasi akun digital.

Begitu juga keamanan dalam mengekspresikan soal agama dan keyakinan. Halim menjelaskan sejatinya semua agama mengajarkan kebaikan, dan bersikap moderat adalah kebaikan dalam menghadapi perbedaan keyakinan dan agama. Moderasi beragama merupakan cara pandang, proses memahami agama secara adil dan tidak ekstrem, berada di tengah-tengah dan tidak berlebihan. Sebab yang dimoderasi itu cara pandang beragama, bukan agamanya.

“Ekspresi keagamaan di media online yaitu mengekspresikan pendapat tanpa merendahkan orang lain, menggunakan bahasa yang sopan, tidak menyebar hoaks, ujaran kebencian, stigmatisasi dan diskriminasi. Menyebarkan konten agama yang positif, menjadi duta damai di media sosial, dan menjaga rekam jejak digital,” ungkap Halim kepada 400-an peserta diskusi.

Rekam jejak dalam berekspresi di media online, menurut Halim, akan berpengaruh ke berbagai lini kehidupan. Ia bisa menjadi penentu saat melamar pekerjaan, juga menjadi aset ketika di waktu mendatang akan mencalonkan diri sebagai pemimpin.

Praktisi public relations Andie Wibianto menambahkan, jejak digital merupakan jebakan dalam bermedia sosial yang kadang tidak diperhatikan. Aktivitas komentar, like, menyebarkan informasi, riwayat pencarian merupakan jejak digital yang dibuat oleh pengguna media online. Maka harus berhati-hati dan melakukan aktivitas di dunia online dengan penuh kesadaran.

Setidaknya ada empat dampak negatif bermedia sosial yang menyangkut nilai keindonesiaan dan keagamaan. “Yaitu munculnya paham radikal atau ekstrem karena agama yang seharusnya menjadi inspirasi justru digunakan untuk mencari aspirasi. Media sosial menjadi area kompetisi dan kontestasi, biasanya sangat ramai ketika masa pemilu. Media sosial dan teknologi digital juga membuat individualisme semakin menguat karena dengan teknologi yang canggih segala permasalahan dapat dicarikan informasi dengan cepat dan mudah. Berubahnya pluralisme menjadi tribalisme, literasi digital ini diharapkan menjadi wadah menjaga pluralisme dalam persatuan,” jelas Andie.

Andie beropini, menjaga keutuhan pluralisme ini dibutuhkan kecakapan dalam mencintai dan memahami potensi Indonesia. Ancaman pluralisme di Indonesia dapat menimbulkan perpecahan, bahkan forum media digital juga terbukti menunjukkan meningkatnya kasus intoleransi, radikalisme, ujaran kebencian, provokasi dan hoaks.

“Menjaga persatuan dalam kemajemukan ini adalah dengan moderasi sebagai jalan tengah. Caranya dengan memverifikasi data atau informasi yang ada di dunia maya, jangan mudah termakan gosip. Bersikap moderat dalam bernarasi di dunia maya, mengutamakan adab kesopanan, mengembangkan kecerdasan pribadi dan kelompok serta menyuarakan moderasi agama di ruang digital,” terangnya.

Andie mengutip perkataan sahabat Nabi Muhammad SAW dalam hal moderasi beragama: “Yang bukan saudaramu seiman adalah saudara-saudara dalam kemanusiaan”. Hal ini harus ditanamkan dalam hati dan kita pegang bahwa kehidupan beragama juga menyangkut tentang kemanusiaan, yang harus saling menghormati dan menghargai.

Kegiatan diskusi virtual yang berlangsung hangat ini dipandu oleh moderator Mafin Rizqi (content creator), juga narasumber lain: Sopril Amir (program coordinator Tempo Institute) dan Akhmad Mundakir (dosen IAIN Kudus). Selain itu juga hadir Dilla Fadiela (Puteri Indonesia Perdamaian 2018) sebagai key opinion leader. (*)




Tinggalkan Komentar

Terbaru Hari Ini

Penjabat Bupati Batang Serahkan Hewan Kurban untuk Masyarakat

Penjabat Bupati Batang Serahkan Hewan Kurban untuk Masyarakat

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng
Polres Jepara Sembelih 5 Ekor Hewan Kurban untuk Dibagikan ke Masyarakat

Polres Jepara Sembelih 5 Ekor Hewan Kurban untuk Dibagikan ke Masyarakat

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Presiden Jokowi dan Pj Gubernur Jateng Salat Iduladha dan Kurban di Semarang

Presiden Jokowi dan Pj Gubernur Jateng Salat Iduladha dan Kurban di Semarang

Eks Karesidenan Semarang   Info Jateng
Bupati dan Wakil Bupati Sragen Salat Iduladha 1445 H Bersama Ribuan Masyarakat

Bupati dan Wakil Bupati Sragen Salat Iduladha 1445 H Bersama Ribuan Masyarakat

Eks Karesidenan Surakarta   Info Jateng
Iduladha, Sekda Jepara Sembelih Sapi di Masjid Baitul Makmur

Iduladha, Sekda Jepara Sembelih Sapi di Masjid Baitul Makmur

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Piala Eropa 2024: Bocoran Starting XI Inggris Vs Serbia, Trent Alexander-Arnold Jadi Gelandang

Piala Eropa 2024: Bocoran Starting XI Inggris Vs Serbia, Trent Alexander-Arnold Jadi Gelandang

Info Jateng   Olahraga
Panitia Diimbau Tidak Gunakan Kantong Plastik untuk Bungkus Daging Kurban

Panitia Diimbau Tidak Gunakan Kantong Plastik untuk Bungkus Daging Kurban

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Film Edukasi Bangga Kencana, Jadi Tontonan dan Tuntunan Cegah Stunting

Film Edukasi Bangga Kencana, Jadi Tontonan dan Tuntunan Cegah Stunting

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Gebyar PAUD Wujudkan Generasi Anak yang Berakhlakhul Kharimah, Mandiri dan Kreatif

Gebyar PAUD Wujudkan Generasi Anak yang Berakhlakhul Kharimah, Mandiri dan Kreatif

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Pendidikan
Prabowo Beli Sapi Rp500 Juta untuk Kurban Iduladha, Ini yang Bikin Sapinya Istimewa!

Prabowo Beli Sapi Rp500 Juta untuk Kurban Iduladha, Ini yang Bikin Sapinya Istimewa!

Info Jateng
Harga Sapi di Batang Melambung, Kambing Jadi Alternatif Berkurban

Harga Sapi di Batang Melambung, Kambing Jadi Alternatif Berkurban

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Fantastis! Sapi Bernama Rossi Terberat di Indonesia Ditawar Rp 500 Juta

Fantastis! Sapi Bernama Rossi Terberat di Indonesia Ditawar Rp 500 Juta

Info Jateng
Amankan Malam Takbir dan Liburan Iduladha, Polres Jepara Kerahkan Ratusan Personel

Amankan Malam Takbir dan Liburan Iduladha, Polres Jepara Kerahkan Ratusan Personel

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Geram dengan Balapan Liar, Petugas dan Warga Kompak Bentuk Satgas Gabungan

Geram dengan Balapan Liar, Petugas dan Warga Kompak Bentuk Satgas Gabungan

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Perguruan Islam Darul Falah Gelar Kemah Bakti Masyarakat di Jepara

Perguruan Islam Darul Falah Gelar Kemah Bakti Masyarakat di Jepara

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Pendidikan
Tanpa Robert Lewandowski dan Frenkie de Jong, Ini Prediksi Polandia Vs Belanda di Euro 2024

Tanpa Robert Lewandowski dan Frenkie de Jong, Ini Prediksi Polandia Vs Belanda di Euro 2024

Info Jateng   Olahraga
Man of The Match Partai Italia Vs Albania di Euro 2024: Ancaman Nyata Federico Chiesa

Man of The Match Partai Italia Vs Albania di Euro 2024: Ancaman Nyata Federico Chiesa

Info Jateng   Olahraga
Berikut Jadwal Lengkap Piala AFF U-16 2024 Solo

Berikut Jadwal Lengkap Piala AFF U-16 2024 Solo

Info Jateng   Olahraga
Target Menembus Papan Atas, PSS Sleman Optimistis Menatap Kompetisi Liga 1 2024/2025

Target Menembus Papan Atas, PSS Sleman Optimistis Menatap Kompetisi Liga 1 2024/2025

Info Jateng   Olahraga
Duet Barcelona – Real Madrid Bantu Spanyol Benamkan Kroasia di Piala Eropa 2024

Duet Barcelona – Real Madrid Bantu Spanyol Benamkan Kroasia di Piala Eropa 2024

Info Jateng   Olahraga
Close Ads X