Digital Marketing Jadi Juru Selamat UMKM Saat Pandemi

infojateng.id - 2 September 2021
Digital Marketing Jadi Juru Selamat UMKM Saat Pandemi
Digital marketing via dha digital.com - (infojateng.id)
Penulis
|
Editor

KULON PROGO – Sejak akhir Juni 2021, para pedagang, baik toko maupun kaki lima di sepanjang Jalan Malioboro Yogyakarta, menyerah pada dampak pandemi. Mereka memasang bendera putih. ”Kami tak bisa bertahan lagi,” teriak mereka. Gubernur DIY dilematis. Tak segera memutuskan, boleh tidaknya turisme masuk Jogja. Walau akhirnya boleh, tapi dengan syarat prokes ketat.

”Jujur, buat pengusaha Jogja, keputusannya terlambat. Kita telanjur sekarat. Pariwisata itu multiplier effect-nya luas, dari turis ke kuliner. Batik, bakpia, hotel, restoran, ke mana-mana kena imbas. Omzet terjun bebas, bahkan banyak yang sudah tak berpenghasilan. Padahal kita tahu, ini juga berlangsung se-tanah air di mana UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) menghidupi 97 juta pelaku dengan jutaan tenaga kerja dan separuh lebih PDB juga dari UMKM se-Indonesia,” jelas Misbahul Munir, pengusaha UMKM dan fasilitator UMKM desa dari Bantul, dalam webinar literasi digital yang dgelar Kementerian Kominfo untuk masyarakat Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta, 29 Juni lalu.

Daya resiliensi, ketangguhan UMKM Indonesia memang sedang diuji pada era pandemi. Problem utama masih pada banyaknya UMKM yang dikelola konvensional, belum mendigitalkan pola marketingnya. Jadi, untuk mencapai target pemerintah menggenjot 30 juta UMKM go digital dari 64 juta s.d. 67 juta, UMKM mesti melakukan kolaborasi dan perlu kerja ekstra keras.

”Sebab, persaingan global telah membuat pengusaha batik di Pasar Klewer Solo dan Pasar Beringharjo Jogja harus berjuang makin keras, karena serbuan batik Cina yang murah kini tak terbendung lagi di era digital,” papar Dr. Andre Rahmanto, dosen Ilmu Komunikasi Universitas Negeri Sebelas Maret (UNS) Solo.

Misbahul dan Andre memetakan kondisi UMKM dalam webinar yang diikuti ratusan peserta lintas generasi dan profesi dengan topik, ”Literasi Digital bagi Pelaku UMKM di Tengah Pandemi Covid-19”, yang dipandu moderator Oony Wahyudi dengan pembicara lain: Burhan Abe (digital enthusiast dan Co-Founder startup Resep_Coffee.com), Mujiantok (founder Artsoft Technologi), dan Indira Wibowo, professional public speaker yang tampil sebagai key opinion leader.

Juru selamat yang bisa diharap, menurut Burhan Abe, adalah memaksimalkan penjualan dengan menggenjot potensi digital marketingnya. ”Karena pasar lokal sudah sangat minus dan banyak usaha sudah defisit. Kalau target pemerintah menggenjot 30 juta go digital dari 67 juta UMKM dan sampai 2021 baru tercapai 11,7 juta, itu masih kurang dan mesti kerja keras lagi. Go digital, boleh dibilang, itu harga matinya UMKM kalau mau survive di era pandemi,” tegas Abe, yang mantan wartawan di Majalah Tempo dan Editor, juga Majalah SWA.

Tidak hanya terampil mengemas promo menarik dan membuat produk baru yang memenuhi tren pasar, kata Abe. Yang juga penting adalah membuat model bisnis dan proposal usaha yang lebih menarik. Ini penting, karena kalau proposal usaha menarik, bisa untuk fund rising investor. Kalau dapat modal dana segar tanpa utang bank, itu sekaligus darah segar yang dibutuhkan UMKM untuk berkembang.

”Sekarang lagi tren lo. Sedang banyak investor yang berminat kerja sama dengan UMKM yang siap berlari dengan go digital, dengan konsep bisnis matang, dan mau terus belajar, khususnya digital marketing yang visioner. Itu kunci kalau UMKM mau survive dan maju di era gempuran pandemi dan persaingan global yang makin keras,” pesan Burhan Abe.

Misbahul Munir menambahkan, saat ini sudah semakin banyak pelaku UMKM di wilayah Yogyakarta yang memasarkan bahan wedang uwuh dalam kemasan menarik di Tokopedia dan beragam marketplace. Juga beragam baju batik fresh desain, gudeg dan brongkos yang juga sudah dibikin kalengan menyerupai sarden, sehingga awet untuk dikirim jarak jauh. Bukan hanya dari Jogja ke Makassar atau Papua, tapi bisa ke Amerika, Singapura dan Australia.

”Bakpia juga sudah ke mana-mana seantero Asia dan Timur Tengah. Mereka juga suka emping dan rempeyek. Ini sudah zamannya. Kalau ndak mau go digital, anane yo mung sambat (adanya cuma mengeluh). Wong cuma modal handphone, pulsa data dan kreatif motret dan produksi video, posting, dan sabar membalas chat calon pembeli di WA. Mulai saja dari sederhana. Yang penting jangan wegahan, jangan malas,” ujar Misbahul, terus-terang. (*)




Tinggalkan Komentar

Terbaru Hari Ini

Warga Cilacap Bisa Lapor ke Bupati Lewat e-LaporBup

Warga Cilacap Bisa Lapor ke Bupati Lewat e-LaporBup

Eks Karesidenan Banyumas   Info Jateng
Dampingi Kunker Jokowi, Bupati Yuni Minta Proyek APBN di Sragen Tak Dikurangi

Dampingi Kunker Jokowi, Bupati Yuni Minta Proyek APBN di Sragen Tak Dikurangi

Eks Karesidenan Surakarta   Info Jateng
Cegah Judi Online, HP Personel Polres Jepara Diperiksa Propam

Cegah Judi Online, HP Personel Polres Jepara Diperiksa Propam

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Perluasan Areal Tanam 2024, Pemkab Cilacap Serahkan Bantuan Alsintan

Perluasan Areal Tanam 2024, Pemkab Cilacap Serahkan Bantuan Alsintan

Eks Karesidenan Banyumas   Info Jateng
Posyandu ILP RW 21 Kelurahan Sidanegara Diresmikan

Posyandu ILP RW 21 Kelurahan Sidanegara Diresmikan

Eks Karesidenan Banyumas   Info Jateng
Jangan Remehkan, Konten Lokal yang Menarik Bisa Jadi Berita Menasional

Jangan Remehkan, Konten Lokal yang Menarik Bisa Jadi Berita Menasional

Eks Karesidenan Surakarta   Info Jateng
Sejumlah Pabrik Lakukan PHK, Pemprov Pastikan Sektor Industri di Jateng Tetap Kondusif

Sejumlah Pabrik Lakukan PHK, Pemprov Pastikan Sektor Industri di Jateng Tetap Kondusif

Eks Karesidenan Semarang   Info Jateng
Jateng Dapat 4.350 Pompa Air, Pj Gubernur : Bisa Tambah Area Tanam Padi

Jateng Dapat 4.350 Pompa Air, Pj Gubernur : Bisa Tambah Area Tanam Padi

Eks Karesidenan Semarang   Info Jateng
Digelar 5 Hari, Purworejo Fair 2024 Raup Omzet Rp2,3 Miliar

Digelar 5 Hari, Purworejo Fair 2024 Raup Omzet Rp2,3 Miliar

Eks Karesidenan Kedu   Info Jateng
Pengairan Lahan Pertanian di Klaten Tercukupi Berkat Bantuan Pompa Air dari Pemerintah

Pengairan Lahan Pertanian di Klaten Tercukupi Berkat Bantuan Pompa Air dari Pemerintah

Eks Karesidenan Surakarta   Info Jateng
Pertahankan WTN, Pj Bupati Jepara Dorong Inovasi Transportasi Umum

Pertahankan WTN, Pj Bupati Jepara Dorong Inovasi Transportasi Umum

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Menggali Potensi dan Tantangan Sejarah, Pariwisata, dan Inisiatif Kesehatan Masyarakat Kotawaringin Barat

Menggali Potensi dan Tantangan Sejarah, Pariwisata, dan Inisiatif Kesehatan Masyarakat Kotawaringin Barat

Info Jateng   Kesehatan
Polres Jepara Gelar Anjangsana ke Purnawirawan, Warakauri Hingga Personel TNI-Polri yang Sakit

Polres Jepara Gelar Anjangsana ke Purnawirawan, Warakauri Hingga Personel TNI-Polri yang Sakit

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Dukung Ahmad Luthfi Maju Pilkada Jateng 2024, Relawan di Jepara Gelar Konsolidasi

Dukung Ahmad Luthfi Maju Pilkada Jateng 2024, Relawan di Jepara Gelar Konsolidasi

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Politik
Serap 800 Liter, Pj Bupati Batang Minta Setiap Desa Bisa Kembangkan Sapi Perah

Serap 800 Liter, Pj Bupati Batang Minta Setiap Desa Bisa Kembangkan Sapi Perah

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng
Program Magang Gemilang Cetak Tenaga Kerja Berkualitas

Program Magang Gemilang Cetak Tenaga Kerja Berkualitas

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng
Pemerintah Berikan Bantuan Pompa Air untuk Dorong Produksi Padi di Jateng

Pemerintah Berikan Bantuan Pompa Air untuk Dorong Produksi Padi di Jateng

Eks Karesidenan Surakarta   Info Jateng
Penanganan Demam Berdarah, Warga Didorong Gotong Royong Perhatikan Lingkungan

Penanganan Demam Berdarah, Warga Didorong Gotong Royong Perhatikan Lingkungan

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng   Kesehatan
Pompa Air Bertenaga Surya Bantu Petani Desa Senon untuk Mengairi Sawah

Pompa Air Bertenaga Surya Bantu Petani Desa Senon untuk Mengairi Sawah

Eks Karesidenan Banyumas   Info Jateng
Surplus, PMI Batang Bantu Kebutuhan Darah Wilayah Sekitarnya

Surplus, PMI Batang Bantu Kebutuhan Darah Wilayah Sekitarnya

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng
Close Ads X