Ganjar Tegaskan Indonesia Harus Punya Dewan Sawit Nasional Agar Petani Sawit Sejahtera

infojateng.id - 1 Februari 2024
Ganjar Tegaskan Indonesia Harus Punya Dewan Sawit Nasional Agar Petani Sawit Sejahtera
Ganjar di hadapan ribuan masyarakat Kalimantan Barat saat Hajatan Rakyat di Lapangan Desa Lingga, Kecamatan Sungai Ambawang, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, Rabu (31/1/2024). - (infojateng.id)
|
Editor

Kubu Raya, Infojateng.id – Calon presiden 2024 nomor urut 3, Ganjar Pranowo menegaskan pentingnya negara memiliki Dewan Sawit Nasional yang bekerja langsung di bawah presiden.

Dengan begitu, maka potensi sawit yang besar di Indonesia bisa dikelola dengan baik dan petani sawit lebih sejahtera.

Hal itu disampaikan Ganjar di hadapan ribuan masyarakat Kalimantan Barat saat Hajatan Rakyat di Lapangan Desa Lingga, Kecamatan Sungai Ambawang, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, Rabu (31/1/2024).

Mereka yang mayoritas masyarakat adat dan petani sawit menyambut program Ganjar dengan gegap gempita.

“Hari ini saya di Kalbar mendengarkan curhatan warga yang mayoritas petani sawit. Banyak persoalan mulai pupuk susah, stabilitas harga tandan buah segar (TBS) yang rendah hingga manajemennya,” ucap Ganjar.

Termasuk, lanjut dia, persoalan infrastruktur di perkebunan hingga pedesaan yang buruk.

Buruknya infrastruktur jalan membuat ongkos transportasi membengkak sehingga pendapatannya berkurang.

“Rasanya kita mesti punya Badan Sawit Nasional yang kerjanya langsung di bawah presiden. Sebab ini komoditas besar dan kita juara dunia soal ini,” tegasnya.

Ganjar menuturkan, sawit menjadi komoditas unggulan Indonesia. Namun, pengelolaannya masih belum baik sehingga hasilnya belum optimal.

“Maka Dewan Sawit Nasional bisa bekerja untuk itu agar petani sawit kita harkat dan martabatnya lebih baik. Mereka akan mendapat tempat terhormat karena mendapat harga baik. Ini PR kita bersama dan biarkan Ganjar Mahfud yang menyelesaikannya,” tegasnya.

Selain itu, ada juga persoalan tanah adat yang harus diselesaikan di Kalimantan Barat dan seluruh daerah di Indonesia. Mereka yang tinggal di hutan-hutan puluhan tahun banyak yang tergusur oleh pembangunan pemerintah.

“Hak ulayat adat ini yang harus ditegakkan. Kenapa mereka yang sudah hidup puluhan tahun selalu tergusur. Kenapa hak ulayat adat tidak dihormati? Itu hal yang harus diselesaikan,” tegasnya.

Termasuk mereka yang tinggal di hutan produksi yang selama ini mendapatkan perlakuan tidak adil.

“Maka banyak yang menyarankan ke saya, bisa tidak itu di-enclave. Menurut saya sangat bisa. Inilah penghormatan kita terhadap masyarakat adat agar mereka mendapatkan kesejahteraan yang lebih baik,” pungkasnya.

Pernyataan itu mendapat respon positif dari tokoh adat Dayak Kalimantan Barat.

Presiden Dayak yang juga mantan Gubernur Kalbar dua periode, Cornelis menegaskan, pihaknya yakin bahwa Ganjar bisa mewujudkan itu.

Cornelis meyakini, jika Ganjar menjadi presiden, maka kasus banyaknya tanah adat yang banyak dikuasai negara atau industri di Kalbar bisa diselesaikan.

“Mari kita menangkan Pak Ganjar. Supaya tanah adat yang dikuasai industri bisa dikembalikan. Ganjar Mahfud, menang, menang, menang!,” ajak Cornelis. (eko/redaksi)




Tinggalkan Komentar

Terbaru Hari Ini

Tiang Penahan Sempat Ambrol, Damkar Berhasil Evakuasi Kambing Jatuh ke Sumur

Tiang Penahan Sempat Ambrol, Damkar Berhasil Evakuasi Kambing Jatuh ke Sumur

Eks Karesidenan Surakarta   Info Jateng
TMMD Sengkuyung Tahap 1 di Desa Buniwah Resmi Dimulai

TMMD Sengkuyung Tahap 1 di Desa Buniwah Resmi Dimulai

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng
Stunting Tak Bisa Diselesaikan Hanya dengan PMT

Stunting Tak Bisa Diselesaikan Hanya dengan PMT

Eks Karesidenan Kedu   Info Jateng   Kesehatan
Peringatan Isra Mi’raj Jadi Sarana Peningkatan Iman dan Ketaqwaan

Peringatan Isra Mi’raj Jadi Sarana Peningkatan Iman dan Ketaqwaan

Eks Karesidenan Surakarta   Info Jateng
Pemilu 2024, Partisipasi Pemilih di Jepara Capai 85,4 Persen

Pemilu 2024, Partisipasi Pemilih di Jepara Capai 85,4 Persen

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Pemerintahan   Pemilu
Harga Mahal, Ratusan Warga Bulakamba Berebut Beras Murah Bulog

Harga Mahal, Ratusan Warga Bulakamba Berebut Beras Murah Bulog

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng
Puskesmas Pancur Rembang Raih Penghargaan Ganda dari BPJS Kesehatan

Puskesmas Pancur Rembang Raih Penghargaan Ganda dari BPJS Kesehatan

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Kesehatan
Pemkab Blora Komitmen Libatkan Kelompok Rentan Dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Blora Komitmen Libatkan Kelompok Rentan Dalam Pembangunan Daerah

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Pemerintahan
Bawaslu Ungkap Laporan Temuan Proses Pemungutan Suara di Batang

Bawaslu Ungkap Laporan Temuan Proses Pemungutan Suara di Batang

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng   Pemilu
Wabup Rembang: Masyarakat Berhak Dapatkan Yankes Terbaik

Wabup Rembang: Masyarakat Berhak Dapatkan Yankes Terbaik

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Kesehatan
Peningkatan Literasi dan Numerasi, SMPN 2 Bandar Kolaborasi dengan Mahasiswa Mengajar

Peningkatan Literasi dan Numerasi, SMPN 2 Bandar Kolaborasi dengan Mahasiswa Mengajar

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng   Pendidikan
Aplikasi Sirekap Kembali Aktif, PPK Optimalkan Lima Panel

Aplikasi Sirekap Kembali Aktif, PPK Optimalkan Lima Panel

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng   Pemilu
Mengenal Suku Samin, Masyarakat Adat dari Pedalaman Blora

Mengenal Suku Samin, Masyarakat Adat dari Pedalaman Blora

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng   Seni & Budaya
Bupati Blora Minta Samin Trans Tingkatkan Pelayanan

Bupati Blora Minta Samin Trans Tingkatkan Pelayanan

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Sidang Pembacaan Eksepsi Terdakwa Aktivis Lingkungan Karimunjawa Diwarnai Unjuk Rasa

Sidang Pembacaan Eksepsi Terdakwa Aktivis Lingkungan Karimunjawa Diwarnai Unjuk Rasa

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Dirayakan Sederhana, Begini Tradisi Ulang Tahun Anggota Polres Jepara

Dirayakan Sederhana, Begini Tradisi Ulang Tahun Anggota Polres Jepara

Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Rekapitulasi di Kecamatan Tulis Capai Enam Desa, Banyak Sanggahan dari Saksi

Rekapitulasi di Kecamatan Tulis Capai Enam Desa, Banyak Sanggahan dari Saksi

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng   Pemilu
TMMD, Upaya Kodim Dukung Pemerataan Pembangunan di Batang

TMMD, Upaya Kodim Dukung Pemerataan Pembangunan di Batang

Eks Karesidenan Pekalongan   Info Jateng
Tekan Harga Beras, Pemkot dan Bulog Gelar Operasi Pasar

Tekan Harga Beras, Pemkot dan Bulog Gelar Operasi Pasar

Eks Karesidenan Kedu   Info Jateng
Pemkab Rembang Perkuat Kemitraan Pelaku UMKM dan Usaha Skala Besar

Pemkab Rembang Perkuat Kemitraan Pelaku UMKM dan Usaha Skala Besar

Ekonomi   Eks Karesidenan Pati   Info Jateng
Close Ads X